Mati dan Takdir

Saya sering membaca atau mendengar artikel, buku, atau acara tv yang menyinggung hubungan antara mati dan takdir, jadi secara garis besar menurut mereka bagaimana pun bentuk kematian yang menghampiri seseorang maka sudah bisa dipastikan bahwa itu adalah takdirnya dia untuk mati dengan cara apa dan kapan.

Anggapan diatas menurut saya adalah salah, karena jika pemikiran diatas benar maka klo qta ngebunuh orang berarti gak dosa donk coz menurut pemikiran diatas itu takdirnya dia kudu mati (masuk akal kan?) jadi klo ngikutin pemikiran diatas maka ujung-ujungnya gak ada yang dosa gara-gara ngebunuh, gak ada yang mati syahid coz meninggal waktu ngebela agama or nyari nafkah bwat keluarga/sodaranya coz matinya seseorang itu (menurut pemikiran diatas) adalah takdir Tuhan, dan qta yang terlibat di kegiatan me-mati’in ini hanya panitia pelaksana aja. Ya gak?

Intinya pemikiran saya itu kyak begono niy :

Hidup dan mati semua orang di dunia telah diatur oleh kekuatan tunggal penguasa alam semesta yakni Tuhan. Tuhan telah menciptakan rancangan sebuah rencana besar yang telah disiapkan bagi makhluknya yang paling oketa-bgt-gtu-loh (manusia, pernah denger kan?) nah setiap orang punya kontribusinya masing-masing untuk rencana besar ini (tidak ada manusia yang dilahirkan sia-sia, setiap orang memiliki peran masing-masing untuk rencana Tuhan bahkan yang lahir gara2 kecelakaan, ngarti?) dan sudah seharusnya kontribusi ini dipenuhi sebelum qta dipanggil balik ama Tuhan (masuk akal kan?), nah klo kita mati ditengah garis hidup (yang mana cuma Tuhan yang tau) gara-gara mekanik lalai meriksa kendaraan, or mati ketabrak mobil, kena tanah longsor, kena tsunami itu kagak masuk takdir coz sebenarnya masih bisa dihindari.

jadi selain punya tanggal mati yang dah pasti, qta juga punya pilihan untuk mati diluar jadwal yang udah ditentuin ama Tuhan, klo mati diluar jadwal ini karena kegiatan baek ya ada kemungkinan masuk surga klo karena kegiatan kagak bener ya ada kemungkinan transit di neraka toh, ya kan?

Makanya di Islam klo ada yang meninggal waktu cari nafkah buat keluarganya jadinya (insyaAllah) mati syahid or klo meninggal gara-gara keselek angkot waktu lagi mabok2an ya… (tebak sendiri dah)

Jadi mati yang sesuai takdir itu mati yang normal aja, dan mati yang diluar takdir itu mati yang gara-gara dibunuh (disengaja), kebunuh (kagak sengaja, mis : kecelakaan), dan penyakit (kan timbul gara-gara kebiasaan idup temen-temen mis :  gaya idup, makanan, n minuman qta).

Manakah yang baik antara mati normal or mati di luar jadwal ni?

Sebenernya dua-duanya baik klo idup temen-temen dijalanin dengan baik, gak pernah khianat ma orang laen, baik, sopan, gak ngelakuin dosa, sering tobat n dosanya gak dilakuin ulang, ngikutin perintah Tuhan (setuju?) n dua jenis mati diatas bakal kagak asik ujungnya klo idup lu tukang bikin dosa kagak tobat-tobat, nyuri2 punya orang laen,n laen-laen yang mana merupakan perbuatan-perbuatan kagak bener (setuju pak? Setuju bu?)

Karena urusan mati Tuhan yang ngatur, makanya qta cuman bisa usaha dengan cara idup sebaik mungkin agar pas mat ntar (bagaimanapun cara mati’nya) ujung-ujungnya qta dapet surga juga (amin).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: